Bujangan, Bebas, dan Masih Mencari Tujuan Hidup

 

Gak biasanya gua beli majalah Rolling Stone edisi Indonesia. Lantaran ngeliat covernya yang berwarna kuning dengan paduan huruf hitam yang menyolok mata ditambah ternyata spesial juga merayakan edisi ke-100 di bulan Agustus. Jadilah gua beli itu majalah seharga Rp35.000 dengan judul The Big 100.Semuanya serba the best, mulai dari best albums, songs, actors hingga best icons.

Buka halaman dalam, gua memergoki foto Johnny Depp. Leadnya nampol abis, Johnny Depp: bujangan, bebas alkohol dan masih mencari tujuan hidup. Entah kenapa, kok itu judul ngena banget ke gua. Kagak gede rasa sih, gua sadar si Depp ini ganteng, gua tegasin ya, itu cuma lead beritanya aja yang ngewakilin kondisi gua sekarang. Makanya gua kasih judul yang gak beda jauh nih tulisan ngelantur.

Saat ini gua berada di ambang usia 30 tahun. Well, “normalnya” kalau ngeliat temen se-angkatan mestinya gua udah berkeluarga. Meski juga masih ada yang membujang. Melihat umur, jelas gua perlu was-was mengingat umur udah masuk lampu kuning buat masuk ke jenjang pernikahan. Jujur sebenernya gua sendiri gak ada masalah terlambat atau belum menikah di saat temen-temen gua udah pada ngegendong anak. Dengan diplomatis gua bakal bilang emang belum ada jodoh. Meski gua terus berikhtiar. Simple.

Seperti kata Rhoma Irama, bujangan itu gak jauh-jauh dari kebebasan. Mau kemana aja, ngelakuin apa aja gak ada yang ngelarang. Pulang tengah malem gak ada yang ngomelin atau tanya ini-itu. Tanpa “beban” sederhananya. Sebenernya lama-lama ngerasa bosen. Bosen karena gak ada yang merhatiin, tanya ini-itu dan kadang capek juga ngurus diri sendiri.

Paling nelangsa sih kalau belum ada pacar dan paling bingung kalau ngabisin waktu liburan. Gua sendiri memilih untuk gak pacaran. Bukan karena gak tertarik sama cewe, tapi ya itu pilihan dan gua gak merasa perlu ngejelasin di sini. Jadi buat gua, masa libur kerja yang hanya dua hari sepekan dan dipisah, sudah mulai menyiksa akhir-akhir ini.

Dengan kata lain, kebebasan yang bagi sebagian orang diidamkan sudah mulai terasa usang. Bangun tidur, kadang lari pagi, baca novel, nonton film, beli buku, nulis kalau lagi ingin jadi rutinitas selama hari libur gua. Di sinilah muncul persoalan baru. Sebenernya buat apa sih hidup yang gua jalanin? Mau dibawa ke mana sih ini hidup? Dengan kata lain, apa sih sebenernya tujuan hidup gua? Dueng….!! Di tilik lagi, sebenernya apa yang gua cari udah di dapet.

Waktu kuliah, gua pengen jadi wartawan alasannya karena kuliah ambil jurusan jurnalistik. Tapi kan sebenarnya gua sarjana komunikasi dan wartawan bukan satu-satunya pekerjaan yang bisa dilakoni. Tapi gua udah kadung ingin jadi wartawan.

Saat ini tujuan gua tercapai. Fase selanjutnya adalah mengisi pekerjaan ini dengan sebaik-baiknya. Itu yang dilakukan oleh mereka yang punya cita-cita. Ibarat negara yang mengalami penjajahan, gua udah merdeka. Nah, sekaranglah saat mengisi kemerdekaan itu dengan membangun bangsa dan negara. Ceeeiileehh….

Di sini ujian yang sebenarnya. Gua piker solusi untuk masalah yang gua alami jelas. Karena gua bujang, bebas, dan masih mencari tujuan hidup (sebut aja kehilangan arah) maka gua perlu pendamping. Seseorang yang bisa diajak berbagi bersama. Itu aja, gak kurang.

Sebenernya gua pengen muntah bikin tulisan ini. Tapi gak masalah, ini bagian dari sisi gelap yang kadang perlu dikeluarkan. Sisi lain, yang belum tergali lewat tulisan gua yang kaku dan konservatif, kalau gak mau dibuat terlalu serius.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s