Merbabu

Lanjutan tulisan Merbabu

Sepertiga Keramaian

Sambil menahan udara dingin yang merayap memasuki tenda, dengan penuh keengganan saya keluar dari kantung tidur. Di luar situasi sudah ramai. Para pendaki, pelancong mungkin, sibuk memotret Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro yang dipakai sebagai latar belakang foto. Sambil menunggu tubuh beradaptasi dengan udara dingin di pagi hari, satu cangkir teh panas cukup membantu mengusir rasa haus yang mencekik tenggorokan saya.

Sepekan sebelum keberangkatan saya belum menyadari kalau perjalanan ke Merbabu bertepatan dengan hari ulang tahun Indonesia yang ke-70. Kali pertama saya meramaikan Agustusan di puncak gunung. Tak ada perasaan yang membuncah. Biasa saja, sama seperti pendakian dan hari-hari sebelumnya.

Lewat jalur Suwanting dari basecamp tiga kami harus melewati tiga puncak kecil jika ingin sampai ke puncak Merbabu. Usai mengambil gambar kami langsung berjalan menuju puncak. Kendati menanjak perjalanan kali ini terasa lebih ringan karena kami tidak membawa barang apapun, kecuali makanan-minuman dan kamera.

Jalur menuju puncak Merbabu

Jalur menuju puncak Merbabu

Sepanjang sisa perjalanan menuju puncak, para pendaki sibuk mengambil gambar. Warna langit yang biru bersih menambah anggun pemandangan dari atas punggung Merbabu. Lereng-lereng gunung di dominasi oleh rumput kering setinggi betis yang berwarna kuning. Udara dingin yang semula mengigit kulit berganti menjadi lebih hangat.

Belakangan saya tidak menyadari kalau sinar matahari ternyata sukses membakar wajah dan kulit di bagian lengan saya. Selama beberapa hari berikutnya saya terpaksa mengenakan pakaian lengan panjang untuk menutupi kulit yang terkelupas.

Saya cukup terkejut ketika akhirnya tiba di puncak Merbabu. Di areal seluas lapangan basket, para pendaki terlihat sibuk membuat pesan-pesan di atas secarik kertas. Beberapa diantaranya bahkan sudah menyiapkan kertas dengan tulisan berwarna-warni. Pelat yang bertuliskan ketinggian Merbabu jadi ornamen paling laku untuk di potret.

Para pendaki dengan tertib mengambil foto di atas Merbabu. Tampak Gunung Merapi di belakang.

Para pendaki dengan tertib mengambil foto di atas Merbabu. Tampak Gunung Merapi di belakang.

Puluhan, mungkin ratusan, pendaki mengantre dan bergantikan mengambil gambar sambil memegang pelat 3.142 m. Di sisi puncak lainnya, sayup-sayup terdengar pendaki yang melantunkan lagu Indonesia Raya sambil menghadapi bendera Merah-Putih. Beginilah potret keramaian di puncak gunung beberapa tahun belakangan ini. Persetan dengan film Indonesia yang mengambil tema naik gunung. Jangan pernah berharap kesunyian atau keterpencilan saat berdiri di puncak gunung pada akhir pekan. Apalagi di saat perayaan 17 Agustus.

Begini cara mereka merayakan HUT RI ke-70. Sebut saja kekinian.

Begini cara mereka merayakan HUT RI ke-70. Sebut saja kekinian.

Komersialisasi dan keramaian tidak hanya terjadi di pendakian atau gunung-gunung di Indonesia. Puncak tertinggi Mount Everest di Himalaya sana pun bernasib serupa. Saya pikir hasrat manusia yang gemar melakukan perjalanan makin meledak seiring makin banyaknya orang-orang narsis yang marak mengunggah foto perjalanan ke media sosial. Tak ada yang perlu disalahkan, kecuali setan-setan brengsek yang gemar membuang sampah di gunung.

Lelah. Saya merasa lelah yang sulit dijelaskan. Lelah karena tidak menemukan esensi dari perjalanan. “Ngapain sih naik gunung. Kan pada ke bakar nih kulit. Mending ke mall,” celetuk teman saya usai turun dari Merbabu. Mesti dilontarkan dengan bercanda tapi dalam hati saya setuju. Mungkin keramaian mall kini sudah berpindah ke atap-atap gunung. Dua hari setelah kami turun, kobaran api membakar punggung Merbabu. Sepotong gambar dari media sosial menunjukkan api menyala serupa semburan naga. Kebakaran itu rupanya diikuti oleh gunung lainnya. Saatnya rehat sejenak.

Palmerah, 6 September 2015

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s